Ritual Suku Aztec Dengan Menggunkan Manusia Sebagai Tumbal


Berita Terupdate ~ Sumber utama pengetahuan kita tentang sejarah dan budaya Aztec berasal dari dokumen tertulis dari abad ke-16 dan ke-17, dari laporan saksi mata penakluk Spanyol, penemuan arkeologi, dan naskah kuno.Suku Aztec memiliki tradisi, mitos, dan ritual yang rumit. Pengetahuan mereka tentang arsitektur dan seni mencengangkan banyak kalangan.

Berikut akan disajikan berbagai fakta dan informasi perihal ritual dan tradisi pengorbanan manusia suku Aztec.



Saat melakukan ritual, pendeta Aztec mengecat hitam tubuh mereka sebagai pengenal bahwa mereka adalah seorang pendeta.
Setiap kali orang Aztec menaklukkan sebuah kota, mereka menambahkan semua dewa dari kota tersebut ke agama mereka. Itu sebab, agama Aztec selalu mendapatkan tambahan dewa baru, mereka menguburkan anggota keluarga mereka di dalam rumah, Ritual aneh Aztec termasuk mendandani orang-orang khusus yang terpilih meniru dewa tertentu untuk kemudian dibunuh sebagai korban bagi dewa tersebut.



Orang Aztec percaya bahwa para dewa menginginkan pengorbanan sebagai imbalan atas bantuan yang akan diberikan. Jadi skala pengorbanan tergantung pada bantuan dewa yang diperlukan.Untuk bantuan yang penting tak jarang mereka memotong telinga, lidah, dan bahkan alat kelamin mereka sendiri untuk dikorbankan.

Saat anak perempuan lahir, ia akan diberikan bingkisan pot, alat tenun, dan batu pencuci, diiringi doa pendeta sebagai berikut, “Peranmu akan menjadi istri dan ibu dari prajurit masa depan”. Orang yang membantu kelahirannya lantas memanggil dewi Yoalticitl untuk memberkatinya. Jika anak laki-laki lahir, ia akan diberikan busur, anak panah, dan perisai dada, diiringi doa pendeta sebagai berikut, “Kau telah datang ke dunia ini untuk memberikan matahari darah musuh-musuhnya untuk diminum, dan untuk memberi makan tanah dengan tubuh mereka “.

Ritual pengorbanan manusia didasarkan pada kepercayaan bahwa para dewa akan meninggalkan mereka jika tidak mendapatkan “air yang berharga”, yaitu darah.
Suku Aztec percaya bahwa jika mereka tidak melakukan pengorbanan, matahari tidak akan terbit keesokan harinya.

Perempuan diperbolehkan menjadi pendeta selama mereka tidak menikah.Jika orang miskin berpakaian seperti orang kaya, ia akan dihukum dengan rumahnya dibongkar. Jika ia bersalah lagi, maka hukumannya adalah dieksekusi.

Suku Aztec percaya bahwa orang-orang yang dikorbankan untuk para dewa, perempuan yang meninggal selama persalinan, dan orang-orang yang tewas dalam pertempuran akan menjadi sahabat matahari selama 5 tahun setelah mereka dilahirkan kembali sebagai Kolibri atau kupu-kupu.

Para pendeta harus memilih orang yang cocok untuk dikorbankan, setelah itu mereka akan makan daging dan minum sebagian darah orang yang dikorbankan!

Ritual pengorbanan dilakukan dengan urutan sebagai berikut: korban dipilih, dibawa ke altar dalam kuil atau piramida di mana pendeta akan menyayat dada dan mengambil jantung saat korban masih hidup untuk kemudian jantung tersebut dibakar.

Setelah itu, mayat kemudian dilempar dari atas piramida. Jika korban menunjukkan keberanian, pendeta akan menunjukkan rasa hormat dengan menggendong mayat menuruni piramida alih-alih melemparkannya.

Satu-satunya pengecualian aturan di atas adalah ketika pengorbanan dilakukan untuk Huehueteotl – dewa makanan, kehangatan, dan kematian – di mana korban pertama kali dilemparkan ke dalam api dan ditarik keluar sebelum tewas untuk diambil jantungnya dan dibuang ke dalam api.



Suku Aztec percaya bahwa Tlaloc, dewa hujan, senang mendapatkan pengorbanan anak-anak yang dilakukan pada musim semi. Dalam sebuah upacara yang unik, perawan dikorbankan untuk dewi Xochipilli, di mana kaki mereka disilangkan sebelum akhirnya jantung dikeluarkan dari dada mereka.

Pada ritual lain, seorang wanita yang mewakili dewi Xochiquetzal dikorbankan.Setiap kali orang Aztec kehabisan makanan, mereka akan makan daging dari mayat musuh mereka yang tewas dalam pertempuran.
Ritual aneh terjadi pada bulan ke-5 kalender Aztec, di mana orang yang paling tampan bisa berkencan dengan 4 gadis selama 1 malam. Keesokan paginya gadis-gadis tersebut akan menari untuk kemudian dikorbankan bersama sang pria kepada dewa Tezcatlipoca.


KLIK and Play with fun MaxbetIndonesia

Share on Google Plus

About Belinda Admin

BeritaMataIndonesia.Com - Berita Terakurat dan Terupdate dalam INDONESIA
    Blogger Comment
    Facebook Comment

3 komentar:

  1. Balasan
    1. Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sudah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di šŸ£PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBALšŸ£

      Hapus
  2. Silahkan di kunjungi ya kawan-kawan 100% Memuaskan
    > Hoki anda ada di sini <
    Agen domino
    BandarQ
    Domino 99
    Domino QQ
    Agen Poker
    Bandar Poker

    BalasHapus